Bulughul Maram

Kitab Thaharah: Bab Wudhu, Mengusap Dua Telinga, Hadis No. 36

  • ARTIKEL
  • Minggu, 8 Mei 2022 | 14:25 WIB
  • 220
foto

Foto: gaya.tempo.id

36 - وَعَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا - فِي صِفَةِ الْوُضُوءِ - قَالَ: ثُمَّ مَسَحَ - صلى الله عليه وسلم - بِرَأْسِهِ, وَأَدْخَلَ إِصْبِعَيْهِ السَّبَّاحَتَيْنِ فِي أُذُنَيْهِ, وَمَسَحَ بِإِبْهَامَيْهِ ظَاهِرَ أُذُنَيْهِ. أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ, وَالنَّسَائِيُّ, وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَة. (1)
__________
(1) - صحيح. رواه أبو داود (135)، والنسائي (1/ 88) من طريق عمرو بن شعيب، عن أبيه، عن جده، وله شواهد أخرى، إلا أن في هذا الحديث عند أبي داود لفظة لا تصح كما في «الأصل». وصحح الحديث ابن خزيمة (174) ولكن ليس عنده محل الشاهد.

33. Dari Abdullah bin Amr RA tentang sifat wudhu ia berkata, “Kemudian beliau mengusap kepalanya, dan memasukkan kedua jari telunjuknya ke dalam kedua telinganya, dan mengusap kedua ibu jarinya pada bagian luar kedua telinganya.” (HR. Abu Daud dan An Nasa'i dan dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah)

[Hasan Shahih: shahih Abu Daud 135]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Biografi Perawi

Abdullah bin Amr adalah Abu Abdurrahman atau Abu Muhammad, Abdullah bin Amr bin al Ash bin Wa’il As Shami Al Qurasyi. Nasabnya bertemu dengan Rasulullah SAW pada Ka’b bin Lu’ai. Ia masuk Islam sebelum ayahnya, dan ayahnya lebih tua 13 tahun darinya. Abdullah adalah seorang Hafizh, alim dan abid (ahli ibadah). Ia wafat pada tahun 63 H, ada yang mengatakan tahun 73 H, dan ada pula yang mengatakan selain itu. Tempat wafatnya diperselisihkan, ada yang berpendapat di Makkah, Tha’if atau Mesir.

Penjelasan Kalimat

“Kemudian beliau (yakni Rasulullah SAW) mengusap kepalanya, dan memasukkan kedua jari telunjuknya (yang dimaksud adalah kedua jari telunjuk kiri dan kanan, dinamai sabbahah karena keduanya diisyaratkan ketika bertasbih) ke dalam kedua telinganya, dan mengusap kedua ibu jarinya pada bagian luar kedua telinganya.

Tafsir Hadits

Hadits di atas sama dengan hadits-hadits yang pertama tentang sifat wudhu. Penulis menyebutkannya untuk menjelaskan tentang tata cara mengusap kedua telinga yang belum dijelaskan hadits-hadits sebelumnya. Oleh karenanya, penulis hanya menyebutkan bagian dari hadits ini.

Mengenai mengusap kedua telinga, telah diriwayatkan dalam beberapa hadits, di antaranya adalah hadits Al Miqdam bin Madikarib yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan Ath Thahawi dengan sanad hasan, hadits Ar Rubayyi’ yang juga diriwayatkan oleh Abu Daud, hadits Anas diriwayatkan oleh Ad Daruquthni dan Al Hakim, dan hadits Abdullah bin Zaid, di dalamnya disebutkan:

«أَنَّهُ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - مَسَحَ أُذُنَيْهِ بِمَاءٍ غَيْرِ الْمَاءِ الَّذِي مَسَحَ بِهِ رَأْسَهُ»

“Bahwa Nabi SAW mengusap kedua telinganya dengan air selain yang digunakan untuk kepalanya.”

Mengenai hadits ini Al Baihaqi berkata, “ini adalah isnad shahih”, meskipun dikomentari oleh Ibnu Daqiq Al Id dan berkata, “yang terdapat dalam hadits itu, ‘Dan beliau mengusap kepalanya dengan air bukan sisa dari kedua tangannya.’ Dan ia tidak menyebutkan kedua telinga, dan diperkuat oleh penulis bahwa juga diriwayatkan oleh Ibnu Hibban dan At Tirmidzi yang demikian itu.

Para ulama berbeda pendapat, apakah mengambil air baru untuk telinga, ataukah keduanya diusap dengan sisa air mengusap kepala? Hadits-hadits telah menyebutkan kedua pendapat tersebut, dan sebentar lagi akan dikomentari.

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[إبانة الأحكام]

وَعَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا - فِي صِفَةِ الْوُضُوءِ - قَالَ: ثُمَّ مَسَحَ - صلى الله عليه وسلم - بِرَأْسِهِ, وَأَدْخَلَ إِصْبِعَيْهِ السَّبَّاحَتَيْنِ فِي أُذُنَيْهِ, وَمَسَحَ بِإِبْهَامَيْهِ ظَاهِرَ أُذُنَيْهِ. أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ, وَالنَّسَائِيُّ, وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَة.

33. Daripada 'Abdullah ibn 'Amr (r.a) mengenai gambaran berwuduk, beliau berkata: “Kemudian baginda mengusap kepalanya dan memasukkan (masing-masing dari) kedua jari telunjuknya ke dalam kedua telinganya, dan mengusapkan (masing-masing dari dua) ibu jarinya ke bahagian luar daun telinganya.” (Disebut oleh Abu Dawud dan al-Nasa'i serta dinilai sahih oleh Ibn Khuzaimah).

Makna Hadis

Hadis ini menjelaskan gambaran berwuduk sekali gus menerangkan perkara-perkara yang tidak disebutkan di dalam hadis yang sebelumnya, iaitu penjelasan mengenai cara mengusap kedua telinga. Caranya ialah mengusap bahagian luaran dan bahagian dalaman kedua daun telinga dengan air yang bukan daripada air bekas mengusap kepala, seperti mana yang dijelaskan dalam hadis al-Baihaqi.

Analisis Lafaz

السَّبَّاحَتَيْنِ, bentuk tatsniyah dari lafaz al-sabbabah, ertinya jari yang bersebelahan dengan ibu jari, yakni jari telunjuk. Dinamakan al-sabbahah kerana jari ini biasa digunakan untuk memegang tasbih ketika bertasbih. Apa yang dimaksudkan di sini ialah jari telunjuk sebelah kanan. Penggunaan tatsniyah di sini termasuk ke dalam bab taghlib, yakni mengutamakan yang kanan, dan makruh bertasbih dengan jari telunjuk sebelah kiri.
 بِإِبْهَامَيْهِ al-ibham adalah nama jari tangan yang paling besar, ibu jari.

Fiqh Hadis

Hadis ini menceritakan gambaran berwuduk disertai dengan tambahan cara mengusap kedua daun telinga bahagian luaran dan bahagian dalamannya. Jumhur ulama mengatakan bahawa mengusap kedua-dua daun telinga hukumnya sunat. Imam Ahmad berkata: “Kedua-dua daun telinga termasuk bahagian dari kepala dan oleh kerananya, kedua-duanya diusap bersamaan dengan pengusapan kepala, dan hukumnya wajib kerana berlandaskan kepada sabda Nabi (s.a.w):

الأذنان من الرءس

"Kedua-dua daun telinga termasuk bahagian dari kepala.” Hadis ini disebut oleh Ibn Majah.

Periwayat Hadis

'Abdullah ibn 'Amr ibn al-'Ash al-Sahmi al-Qurasyi masuk Islam sebelum ayahnya. Beliau adalah seorang yang alim, hafiz, ahli ibadah, seorang yang bersifat zuhud dan tidak mahu melibatkan diri dalam fitnah, iaitu tidak mahu terlibat dalam perbalahan yang terjadi di antara kaum muslimin setelah 'Utsman bin 'Affan mati dibunuh. Beliau meriwayatkan 700 hadis. Antara ulama yang meriwayatkan hadis daripadanya ialah cucunya sendiri yang bernama Syu'aib ibn Muhammad, Sa'id ibn al-Musayyab dan ramai lagi. Ulama berbeza pendapat mengenai tarikh beliau meninggal dunia. Apapun, pendapat paling kuat ialah pendapat Ibn Hibban bahawa 'Abdullah bin 'Amr bin al-'Ash meninggal dunia pada tahun 63 Hijriah ketika berusia 72 tahun.

Sumber: 1. Bulugh al-Maram min Adillat al-Ahkam karangan  Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqalani (773 H - 852 H) 2. Subulus Salam Karangan Imam Ash-Shan'ani (w. 1182 H). 3. Ibanatul Ahkam Karangan Alawi Abbas Al-Maliki (w. 1391 H) dan  Hasan Sulaiman An-Nuri.

Penulis: Mualif
Editor: Muhamad Basuki
©2022 Al-Marji'

Bagikan melalui:
Artikel Terkait

Topik Pilihan