Bulughul Maram

Kitab Thaharah: Bab Air - Mandi pada Bekas Air Suami/Istri - Hadis No. 8-9

  • ARTIKEL
  • Minggu, 10 April 2022 | 14:56 WIB
  • 453
foto

Foto: worthpoint.com

Tempat mandi antik

8 - وَعَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا: أَنَّ النَّبِيَّ - صلى الله عليه وسلم - كَانَ يَغْتَسِلُ بِفَضْلِ مَيْمُونَةَ [ص:8] رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا. أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ. (1)
__________
(1) - صحيح. رواه مسلم (323)

9 - وَلِأَصْحَابِ السُّنَنِ: اغْتَسَلَ بَعْضُ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ - صلى الله عليه وسلم - فِي جَفْنَةٍ, فَجَاءَ لِيَغْتَسِلَ مِنْهَا, فَقَالَتْ لَهُ: إِنِّي كُنْتُ جُنُبًا؟ فَقَالَ: «إِنَّ الْمَاءَ لَا يُجْنِبُ». وَصَحَّحَهُ التِّرْمِذِيُّ, وَابْنُ خُزَيْمَةَ. (1)
__________
(1) - صحيح. رواه أبو داود (68)، والترمذي (65)، وابن ماجه (370) من طريق سماك بن حرب، عن عكرمة، عن ابن عباس، قال: ... الحديث. قال الترمذي: «هذا حديث حسن صحيح». قلت: وهو كذلك وإن كان من رواية سماك، عن عكرمة، وهي معلولة. «تنبيه»: وهم الحافظ في عزوة لأصحاب «السنن» إذ لم يخرجه النسائي، وأيضا تصحيح ابن خزيمة لغير هذا اللفظ.

7. Dari Ibnu Abbas ia berkata, “Bahwa Nabi SAW pernah mandi dengan bekas mandi Maimunah RA.” (HR. Muslim)

[shahih: Muslim 323]

Dan bagi para penulis kitab Sunan, “Salah seorang istri Nabi SAW pernah mandi dalam bejana, lalu beliau datang dan mandi di dalamnya, maka istrinya berkata, ‘sesungguhnya aku junub.’ Maka beliau menjawab, ‘Sesungguhnya air itu tidak dapat membuat junub.’ (dishahihkan oleh At Tirmidzi dan Ibnu Khuzaimah)

[shahih: Shahih Al Jami 1927]

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[سبل السلام]

Biografi Perawi

Abdullah bin Abbas diberi gelar lautan ilmu pada masanya. Lahir 3 tahun sebelum Hijrah. Keunggulannya dalam ilmu berkat doa Nabi SAW agar diberikan hikmah dan pemahaman dalam agama yang cukup membuatnya terkenal. Wafat di Thaif tahun 68 H pada akhir kepemimpinan Az Zubair setelah penglihatannya buta.

Penjelasan Kalimat

Salah seorang istri Nabi SAW pernah mandi dalam bejana, lalu beliau datang (yaitu Nabi SAW) dan mandi di dalamnya, maka istrinya berkata, ‘sesungguhnya aku junub.’ (maksudnya, aku telah mandi darinya) Maka beliau menjawab, ‘Sesungguhnya air itu tidak dapat membuat junub.’

Tafsir Hadits

Dalam shahih Al Bukhari dan Shahih Muslim disebutkan bahwa, “Nabi SAW dan Maimunah keduanya pernah mandi dalam satu bejana.” Tidak asing lagi bahwa tidak ada pertentangan padanya, karena kemungkinan keduanya masing-masing menciduk secara bersamaan, maka tidak ada pertentangan.

Betul, yang membantahnya adalah perkataannya, “dan bagi para pemilik Kitab As Sunan”, artinya dari hadits Ibnu Abbas, sebagaimana dikuatkan oleh Al Baihaqi dalam As Sunan, dan ia menisbatkannya kepada Abu Daud.

Makna hadits tersebut telah disebutkan dari beberapa jalan yang dipaparkan dalam Asy Syarh, dan menunjukkan bahwa bertentangan dengan hadits yang lalu, dan bahwa boleh seorang laki-laki mandi dengan air bekas mandi perempuan, dan sebaliknya diqiyaskan atasnya karena kesamaannya. Dalam dua hal tersebut terdapat perbedaan pendapat tetapi yang lebih jelas keduanya diperbolehkan, dan bahwa larangan itu dipahami sebagai tanzih (kesucian).

ـــــــــــــــــــــــــــــ

[إبانة الأحكام]

7. Daripada Ibn 'Abbas (r.a) bahawa Nabi (s.a.w) sering mandi dari air lebihan bekas Maimunah. (Disebut oleh Muslim) Riwayat yang dikemukakan oleh Ashab al-Sunan disebutkan: “Salah seorang isteri Nabi (s.a.w) mandi dari air yang ada di sebuah bejana, lalu Nabi (s.a.w) datang kemudian baginda mandi dari air bejana itu. Isteri Nabi (s.a.w) yang baru sahaja selesai mandi berkata: “Sesungguhnya aku baru mandi junub.” Mendengar itu, Nabi (s.a.w) menjawab: “Sesungguhnya air itu tidak najis.” (Hadis ini dinilai sahih oleh al-Tirmizi dan Ibn Khuzaimah)

Makna Hadis

Hadis ini mengandungi makna bahawa seorang lelaki dibolehkan bersuci dari sisa air yang telah digunakan oleh isterinya. Selagi seorang lelaki dibolehkan bersuci dari sisa air lebihan isterinya, maka secara qiyas seorang wanita juga dibolehkan pula bersuci dari air lebihan suaminya. Dalam dua keadaan tersebut, hukum air lebihan itu adalah suci lagi menyucikan, sebab air tersebut tidak najis. Oleh itu, Nabi (s.a.w) bersabda kepada isterinya: “Sesungguhnya air ini tidak najis,” untuk menetapkan dan mengukuhkan hukum kesucian air tersebut. Ini antara kemudahan agama Islam dan betapa mudah hukum-hakamnya untuk diamalkan.

Analisis Lafaz

بِفَضْلِ مَيْمُونَةَ dengan air sisa mandi Maimunah. Maimunah binti al-Harits al-Hilaliyah. Nama aslinya ialah Barrah, lalu Rasulullah (s.a.w) mengganti namanya menjadi Maimunah. Beliau adalah makcik 'Abdullah ibn 'Abbas, dikahwini oleh Nabi (s.a.w) pada tahun ke-7 Hijriah. Sesudah perkahwinannya dengan Maimunah, Nabi (s.a.w) tidak berkahwin lagi. Ibn 'Abbas, Yazid ibn al-'Asham dan sejumlah sahabat yang lain telah mengambil riwayat daripadanya. Beliau meninggal dunia pada tahun 51 Hijriah di Lembah Saraf.
جَفْنَةٍ bejana besar, bentuk jamaknya ialah jifaan dan jifanaat. Lafaz ini ber-ta'alluq (berkaitan) dengan lafaz yang tidak disebutkan yang berkedudukan sebagai haal (kata keterangan keadaan) kepada fa'il lafaz اغْتَسَلَ. Bentuk lengkapnya ialah: “Dengan memasukkan tangannya ke dalam bejana itu untuk mengambil air.” Dengan kata lain, Siti Maimunah mandi dari bejana itu dengan menggunakan tangannya sebagai alat untuk mengambilnya.
وَلِأَصْحَابِ السُّنَنِ iaitu Abu Dawud, al-Nasa'i, al-Tirmizi, dan Ibn Majah.
إِنِّي كُنْتُ جُنُبًا sesungguhnya aku baru mandi junub. Junub ialah orang yang diwajibkan mandi besar kerana bersetubuh atau mengeluarkan air mani. Konteks kalimatnya menunjukkan bahawa Maimunah baru sahaja mandi dari air bejana itu.
لَا يُجْنِبُ tidak najis.

Fiqh Hadis

1. Lelaki dibolehkan mandi dari sisa air yang telah diguna pakai oleh isterinya. Kemudian diqiyaskan kepada perkara tersebut bahawa seorang wanita dibolehkan mandi dari sisa air yang telah diguna pakai oleh suaminya.
2. Sisa air tersebut hukumnya suci lagi menyucikan, sebab airnya tidak najis.
3. Orang yang lebih utama dibolehkan memakai bekas orang yang berada di bawahnya dan adalah satu ketentuan hukum.
4. Wajib mandi kerana junub.

Periwayat Hadis

Ibn 'Abbas (r.a), nama aslinya adalah 'Abdullah ibn 'Abbas al-Hasyimi, anak lelaki kepada pakcik Rasulullah (s.a.w). Beliau adalah sahabat Rasulullah (s.a.w) dan merupakan ulama umat ini, pakar fiqh, dan juru tafsir al-Qur'an. Beliau telah meriwayatkan 1,600 hadis. Khalifah 'Umar ibn al-Khatthab (r.a) sering mengajaknya bermusyawarah dan memanggilnya untuk memecahkan masalah-masalah yang sukar dicari jalan keluarnya. Khalifah 'Umar (r.a) sering mengatakan bahawa dia adalah seorang yang memiliki ilmu yang mendalam. Beliau dilahirkan tiga tahun sebelum hijrah, dan meninggal dunia pada tahun 68 Hijriah di al-Tha'if dan dikebumikan di kota itu.

Penulis: Mualif
Editor: Muhamad Basuki
©2022 Al-Marji'

Bagikan melalui:

Topik Pilihan